5 Taktik Menjadi Manajer Keuangan Pribadi

Image result for tidak punya uang
image from: www.wajibbaca.com

Hidup merantau dan jauh dari kedua orang tua bukanlah perkara yang mudah. Kita harus pandai-pandai mengatur kehidupan seorang diri. Dari mulai mengatur urusan kosan, keperluan kuliah, urusan perut hingga masalah mengatur keuangan menjadi kendala yang sering dialami para mahasiswa rantauan. Hidup dengan mengandalkan uang bulanan seadanya dari orang tua membuat kita harus memutar otak agar semua kebutuhan dapat terpenuhi. keperluan membeli buku, print tugas, membayar uang kas organisasi, membayar listrik, membeli perlengkapan mandi atau membeli obat. Lantas masih bisakah kita menabung? Tentu saja bisa! Apa sih manfaatnya menabung? Toh kalau jatah bulanan kita kurang mencukupi tinggal minta lagi ke orang tua. Menabung itu punya banyak manfaat lho guys! Kalian dapat melatih keuangan sedini mungkin. Jika sudah bekerja atau berumah tangga, kemampuan me-manage uang ini sangat penting dan berguna sekali. Apa tidak kasihan melihat orang tua bekerja keras untuk membiayai kuliah kita? Lalu bagaimana sih cara me-manage keuangan yang baik? Let’s check it guys! 5 cara mengatur keuangan.

1. List kebutuhan dalam sebulan

Buatlah list kebutuhan yang harus dipenuhi selama sebulan! Hal ini akan memudahkan kita mengetahui pengeluaran yang akan terjadi selama satu bulan kedepan.

2. Utamakan kebutuhan primer atau mendesak

Setelah mengetahui kebutuhan apa saja yang harus dipenuhi selama satu bulan kedepan. Langkah selanjutnya adalah membuat skala prioritas. Utamakan kebutuhan primer atau mendesak, seperti membeli stok makanan, keperluan kuliah, perlengkapan mandi dan sebagainya.

3. Membagi jatah uang jajan dalam harian

Bagi jatah uang bulanan yang telah dikurangi dengan kebutuhan primer selama sebulan menjadi harian. Misalkan dalam satu bulan kita memperoleh uang bulanan sebanyak satu juta rupiah dengan total pengeluaran kebutuhan primer sebesar 400 ribu rupiah. Maka kita masih mempunyai jatah uang bulanan yang belum terpakai sebanyak 600 ribu rupiah, kemudian bagi uang bulanan yang belum terpakai tersebut ke dalam jatah uang harian. Kita permisalkan dalam satu bulan terdiri dari 30 hari, berarti dalam seharinya jatah uang jajan kita sebesar 20 ribu rupiah.

Kegiatan membagi jatah uang jajan dalam harian ini akan membantu kita meminimalisir pemborosan yang terjadi, karena kita sudah mengetahui jatah uang yang boleh dihabiskan dalam satu harinya.

4. Menyisihkan uang simpanan

Terkadang sering kita jumpai kebutuhan yang bersifat mendadak atau tanpa terencana. Hal ini seharusnya sudah dapat diantisipasi sebelumnya dengan memiliki uang simpanan. Lho bagaimana bisa kita memiliki uang simpanan dengan jatah bulanan yang pas-pasan? Pasti bisa! Kebutuhan itu bersifat fleksibel atau tidak tetap. Terkadang bisa menjadi sangat banyak atau sebaliknya. Nah di sinilah kita harus pandai-pandai mengatur keuangan. Saat jatah harian yang telah ditetapkan ternyata menyisakan kelebihan uang, maka dapat menjadi moment yang tepat untuk menabung. Atau jika dirasa uang bulanan memiliki kelebihan yang cukup besar kita dapat membuat list menabung tersendiri lho.

5. Jangan mudah tergiur sesuatu tidak perlu

Hampir semua orang pasti pernah lapar mata. Hijau melihat sesuatu yang baru dan menarik. Mudah sekali tergiur. Saat kita berjalan-jalan ke mal atau supermarket untuk membeli kebutuhan bulanan, sering kali kita tergiur barang-barang promosi. Diskon 50%+20% mampu membuat kita melepas Soekarno-Hatta dari barisan dompet dengan mudah, padahal kita tidak sedang membutuhkan barang tersebut. Mencoba untuk menahan diri dari promosi-promosi dan fokus pada kebutuhan yang diperlukan menjadi taktik yang tepat untuk berhemat dan mengatur keuangan hingga awal bulan depan.


Belajar berhemat dan mengatur keuangan bukan berarti harus hidup kikir dan tidak menyenangkan, melainkan belajar memprioritaskan kebutuhan diatas keinginan. Selamat menyelamatkan 30 hari nafasmu ke depan rantauers!



-a cup of tea-
5 Taktik Menjadi Manajer Keuangan Pribadi 5 Taktik Menjadi Manajer Keuangan Pribadi Reviewed by LPM Gemercik on Thursday, March 02, 2017 Rating: 5

Fashion

Close